Bek Arsenal Kehilangan 2 Gigi Usai Duel dengan Kiper Brighton:  Bola

 – Wepowergreatplacestowork

Bek Arsenal Kehilangan 2 Gigi Usai Duel dengan Kiper Brighton: Bola – Wepowergreatplacestowork

London – Bek Arsenal Gabriel Magalhaes kehilangan dua gigi setelah berduel dengan kiper Brighton and Hove Albion. Momen itu terjadi di pekan ketujuh Premier League 2021-2022.

Gunners – Julukan Arsenal akan bertandang ke markas Brighton and Hove Albion pada Sabtu (2/10/2021). Ia mengaku mengalaminya saat bertabrakan dengan kiper lawan Robert Sanchez.

BACA JUGA: Hasil Brighton & Hove Albion vs Arsenal Liga Inggris 2021-2022 Hasil Pekan 7: Laga Berakhir Tanpa Skor

Dilansir dari Skysport, Senin (10 April 2021), Magalhaes mengunggah foto di akun Instagram pribadinya yang memperlihatkan kondisi giginya. Dalam foto yang dipublikasikan, dua gigi depannya terlihat jelas.

Sehari setelah pertandingan, pemain Brasil itu memeriksakan giginya ke dokter. Kemudian, dia memposting gambar tersenyum di Instagram-nya untuk menunjukkan giginya diluruskan.

Dalam pertandingan itu, Magalhaes bermain selama 90 menit. Dia mempertahankan pertahanan Arsenal dengan baik dan mengamankan poin setelah pertandingan berakhir imbang tanpa gol.

Baca juga: Hasil Liga Inggris Tadi Malam: Liverpool dan Manchester City Berbagi Poin, Tottenham Hotspur Menang

Alhasil, Arsenal harus berjuang keras untuk memperbaiki klasemen Premier League pada 2021-2022. Mereka masih di peringkat 11 dengan 10 poin.

Selanjutnya, pasukan Mikel Arteta menjamu Crystal Palace di Emirates Stadium. Namun, pertandingan masih panjang karena akan diselingi jeda internasional selama dua pekan.

foto/reuters

Sebagai referensi, Arsenal mendatangkan Magalhes dari Lille musim panas lalu. Pertahanan tim masih disorot sebagai kelemahan, sehingga belum membuktikan bahwa The Gunners adalah bek tangguh yang mereka butuhkan.

Arsenal saat ini mengoleksi 10 poin dari 7 laga. Skuad Mikel Arteta untuk sementara berada di peringkat 11 klasemen sementara Premier League musim ini.

Warga protes usai kremasi korban pemerkosaan: News – Wepowergreatplacestowork

Indiaprotes berlanjut pada hari ke 4 tuduhan pemerkosaan dan pembunuhan Dan Dandan memaksa seseorang Wanita 9 tahun Delhi, ibu kota India.

Orang tua gadis itu menuduh seorang pendeta Hindu dan tiga pria lainnya menyerangnya ketika dia pergi mengambil air dari pendingin krematorium.

Ibunya mengatakan pintu ditutup dan mengancamnya ketika dia keberatan dengan kremasi putrinya.

Polisi mendaftarkan kasus pemerkosaan dan pembunuhan beramai-ramai dan menangkap para pria tersebut.

Orang tua gadis itu berasal dari kelompok Dalit yang sebelumnya tidak tersentuh, yang mencari nafkah dengan mengemis di luar sebuah masjid Sufi yang terletak tepat di seberang krematorium di distrik Nangal, Delhi. Gadis itu adalah anak tunggal mereka.

Ibunya mengatakan telah mengirim putrinya untuk mengambil air di krematorium hanya beberapa meter dari gubuk pada Minggu (1/8) malam.

(Baca juga: WHO serukan penangguhan vaksin tambahan untuk distribusikan vaksin Covid-19 ke negara-negara miskin)

“Dia tidak kembali selama lebih dari satu jam, jadi saya pergi mencarinya. Di krematorium saya menemukannya terbaring di lantai. Bibirnya biru, darah di bawah hidungnya, memar di tangannya. Dan lengannya. Dan bajunya basah.”

Dia mengatakan imam dan ketiga pria itu telah menyarankan polisi untuk tidak melaporkannya, mengatakan mereka akan memaksa otopsi dan mencuri dan menjual organ tubuhnya.

Dia mengaku telah menutup pintu untuk mencegah mereka pergi, mengancam dan bahkan menawarkan suap.

(Baca juga: Korban tewas Covid-19 melonjak, kurangnya toilet di India)

Ayah anak laki-laki itu mengatakan sebagian besar tubuh putrinya telah terbakar ketika dia dan sekitar 150 penduduk desa tiba di krematorium.

Penduduk desa menelepon polisi dan mengatakan mereka menuangkan air ke kayu bakar, tetapi hanya jembatan yang bisa diangkat. Dengan kata lain, pemeriksaan post-mortem untuk memastikan pemerkosaan tidak mungkin dilakukan.

Seorang pejabat tinggi polisi mengatakan bahwa berdasarkan informasi dari orang tuanya, kasus-kasus seperti pemerkosaan beramai-ramai, pembunuhan, dan kremasi paksa diterima terhadap terdakwa.

Kasus ini dibandingkan dengan pemerkosaan beramai-ramai dan pembunuhan seorang remaja Dalit oleh empat pria kelas atas tahun lalu di desa Hathras di negara bagian Uttar Pradesh utara. Insiden itu memicu kemarahan di seluruh dunia ketika polisi secara paksa mengkremasi tubuhnya meskipun ada protes dari keluarganya.

Terletak di bagian bawah kasta Hindu yang keras, kaum Dalit masih menjadi salah satu warga India yang paling tertindas.

Sebagian besar dari 200 juta orang Dalit adalah orang miskin dan meskipun undang-undang melindungi mereka, mereka terus menghadapi diskriminasi setiap hari dari kelas atas dan pihak berwenang.

Perempuan Dalit menghadapi tiga beban: kemiskinan, bias gender dan diskriminasi kasta.

Pada Rabu (4/8), ratusan pengunjuk rasa berkumpul di luar krematorium di Nangal dan menuntut hukuman mati bagi para terdakwa.

Mereka juga meminta penangguhan beberapa polisi setempat yang dituduh menganiaya keluarga korban.

Perdana Menteri Delhi Arvind Kejriwal dan pemimpin senior partai oposisi parlemen Rahul Gandhi telah menawarkan untuk mengunjungi keluarga bocah itu dan membantunya mewujudkan keadilan.

Para pengunjuk rasa di Parlemen membakar patung Perdana Menteri Narendra Modi, menuduhnya gagal mengutuk kejahatan tersebut.

Selama beberapa hari terakhir, para pemimpin komunitas Dalit telah bergabung dengan protes dan para aktivis dan warga telah menggunakan media sosial untuk mengekspresikan kemarahan mereka.

Beberapa orang menyebutnya sebagai kejahatan kasta. Karena pendeta yang dimaksud adalah seorang brahmana dari kasta atas.

Pemerkosaan dan penyerangan seksual menjadi sorotan di India setelah pemerkosaan dan pembunuhan beramai-ramai terhadap seorang wanita muda di sebuah bus di Delhi pada tahun 2012.

Serangan itu telah memicu hari-hari protes dan memaksa perubahan pada undang-undang pemerkosaan di negara itu, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda mengurangi kejahatan terhadap perempuan dan anak perempuan.

Menurut angka kejahatan baru-baru ini, korban pemerkosaan keempat di India adalah seorang anak. Dalam banyak kasus pemerkosaan, korban mengenal pelaku.